h1

Desa Pakraman Tergantung Kualitas SDM Warganya

3 November 2009

Selama ini topik kehidupan masyarakat Bali yang beragama Hindu kebanyakan berkutat dalam urusan  mencari soroh, pertikaian batas desa, pertentangan konsep praktik manak salah, upacara, masalah penguburan mayat, awig-awig yang tak sesuai kebutuhan zaman, penanjung batu dan masalah sosial lain di desa pakraman.

Seiring dengan perkembangan dan kemajuan zaman masalah lain pun meningkat, seperti pencemaran lingkungan, sampah plastik, penduduk pendatang dan la­­in sebagainya. Belum lagi masalah-masalah tersebut teratasi, sekarang ada juga ke­khawatiran beberapa orang tentang akan pu­nahnya budaya Bali dan tradisi Bali.  Tu­duhan terhadap memudarnya tradisi, budaya serta agama diarahkan jepada pengaruh zaman berkembang terutama globalisasi. Karena itu keberadaan desa pakraman di Bali dianggap mutlak harus ada untuk me­nopang eksistensi Hindu, lebih-lebih lagi di­isyaratkan desa pakraman yang dimaksud adalah seperti konsep masa lampau.

Di zaman yang serba cepat ini kemampuan beradaptasi dengan perkembangan ke­adaan sangat penting guna mempertahan­kan diri dari derasnya era kesejagatan. Bi­la kita tak mampu melakukan hal itu, ma­ka sudah pasti kita akan tergilas oleh modernisasi. Begitu pula tatanan sosial ke­­ma­syarakatan perlu disesuaikan dengan keadaan zaman, pekerjaan masyarakat, kebutuhan sosial, keterampilan masing-ma­sing individu di suatu desa pakraman. Begitu pula awig-awig seharusnya ditujukan untuk kemajuan dan kesejahteraan masyarakat pendukungnya. Disadari atau tidak, kita di Bali sesungguhnya telah ber­ada dalam cengkeraman penjajahan gaya baru yang memanifestasikan dirinya di berbagai bidang, seperti, teknologi, trans­portasi, teknik, alat komunikasi dan bidang lainnya. Buaian kemajuan itu telah menjadikan masyarakat kita menjadi masyarakat konsumtif, tak terkecuali warga desa pakraman, belum lagi ketergantungan kita terhadap bahan-bahan upacara dari daerah lain.

Dari contoh masalah-masalah sosial tersebut di atas, kita perlu membekali diri kita dengan sumber daya yang memadai serta pengetahuan agama, guna membentengi diri dari serbuan zaman. Penulis teringat akan pesan tuan rumah saya saat berada di Kupang tahun 1987. Beliau bernama Bapak Sebastian Nggadas dari Pulau Rote. Ia bilang kepada saya dan teman saya, I Nyoman Raman dari negara, “Kalian harus meningkatkan kecakapan, pengetahuan, keterampilan demi menghadapi masa datang. Tuhan tak akan pernah menolong kalian, bila kalian bodoh dan malas dan jangan memilih-milih pekerjaan, lakukan apa saja yang kalian bisa.”

Kita sebagai masyarakat Bali seharusnya memulai cakrawala baru dalam menghadapi era kesejagatan. Pola pikir, tra­disi yang tak sesuai lagi dengan zaman sebaiknya ditinggalkan, kebiasaan buruk hendaknya dibuang.

Kekhawatiran akan pudarnya tradisi, budaya dan agama Hindu tak perlu terjadi, sepanjang kita memiliki sumber daya manusia yang profesional, kretaif, terampil, berbudipekerti luhur dan peduli atas sesama. Apalagi di zaman sekarang di mana-mana ada kelompok kesenian, sanggar seni, group musik Bali dan seka-seka seni lainnya. Bahkan kita juga sudah memiliki sekolah tinggi seni, lalu apa yang harus dikhawatiorkan? Bukankah ini pertanda diamisnya perkembangan tradisi dan budaya Bali mengikuti irama zaman, lantas mengapa kita phobia terhadap perubahan?

Semestinya generasi tua khawatir bila kegiatan yang dilakukannya ada yang tak sesuai dengan kebijakan strategis di masa depan. Misalnya, penjualan tanah warisan, tidak menyekolahkan anak, dan lainnya. Begitu juga aturan atau tradisi di desa pakraman yang tak sesuai lagi dengan per­kembangan zaman atau menghambat kemajuan dan kreatifitas, maka sebaiknya aturan itu dirasionalkan.

Demi masa depan Bali dan umat Hindu, maka generasi tua sudah sepatutnya memberikan pendidikan yang cukup kepada generasi mudanya, memberinya keteladanan budi pekerti yang luhur. Atau se­ti­daknya generasi muda kita  mendapatkan pendidik­an dan keterampilan yang memungkinkannya memiliki kecakapan yang bisa membantu mereka dalam bersaing mencari kerja atau menciptakan lapangan pekerjaan di masa depan.

Semoga di masa depan kita lebih banyak berbuat yadnya demi kesejahteraan warga Hindu dalam artian yadnya atau upacara yang dipersembahkan seimbang antara yang ke niskala dan sekala. Agar  bud­aya dan tradisi itu bisa sejalan dengan perkembangan zaman, maka kita perlu juga belajar tentang efektifitas dan efisiensi waktu, agar waktu itu tak terbuang percuma. Jadi persoalannya adalah, bukan perlunya dipertahankan desa pakraman atau tidak untuk menjaga eksistensi Hindu di Bali, tapi yang esensial adalah bagaimana sumber daya manusia dari warga desa pakraman itu sendiri. Karena maju mundurnya sebuah lembaga, organisasi dan sejenisnya tergantung dari kualitas personelnya, bukan sakral atau tidaknya lembaga itu.

I Wayan Miasa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: